Month: August 2022

Musisi Rusia Mengambil Sikap Menentang Perang di Ukraina

Musisi Rusia Mengambil Sikap Menentang Perang di Ukraina – Berbicara dari luar negeri dua minggu setelah dimulainya invasi ke Ukraina, rapper Rusia Oxxxymiron merilis pesan video yang mengatakan bahwa: “…ada puluhan juta orang Rusia yang sangat tidak setuju dengan perang ini dan itu harus dikatakan sekeras mungkin. mungkin”. Oxxxymiron mengumumkan serangkaian pertunjukan amal anti-perang di bawah bendera Russias against War (RAW).

Musisi Rusia Mengambil Sikap Menentang Perang di Ukraina

Konser pertama di Istanbul pada 15 Maret mengumpulkan $30.000 (£22.000) untuk pengungsi Ukraina. Konser kedua, di O2 Shepherd’s Bush Empire London pada 24 Maret, mengumpulkan $50.000 (£38.000).

Oxxxymiron hanyalah salah satu dari banyak musisi Rusia yang menggunakan platform mereka untuk berkampanye melawan invasi Rusia ke Ukraina. Sergey Khavro adalah yang lain. Khavro menciptakan synth-pop dengan nama Parks, Squares and Alleys. Menulis di halaman Facebook-nya , Khavro berkata:

Pada 24 Februari, Putin menginvasi Ukraina dan mengubah apa yang disebutnya ‘operasi khusus’ menjadi genosida besar-besaran. Itu adalah tantangan terakhir yang memaksa saya dan keluarga saya untuk segera meninggalkan Rusia dan memulai hidup baru di Georgia.

Saya tidak akan merilis sesuatu yang baru sampai perang ini berakhir.

Semua donasi Bandcamp dan Spotify saya akan disalurkan ke pusat amal United Help Ukraine”.

Rapper berpengaruh lainnya seperti Morgenshtern (yang mengemasi tasnya pada Desember 2021) dan Face juga telah meninggalkan negara itu sebagai protes. Yang terakhir menyatakan dia tidak akan pernah kembali ke Rusia dan meminta maaf kepada orang-orang Ukraina.

Tapi ini hanya beberapa contoh dari banyak produsen budaya yang telah meninggalkan Rusia dalam sebulan terakhir. Untuk berapa lama, mereka tidak tahu: luar negeri untuk saat ini adalah tempat di mana mereka dapat mengartikulasikan perbedaan pendapat tanpa takut akan pembalasan negara.

Meskipun situasi mereka tidak sebanding dengan apa yang dialami rekan Ukraina mereka, musisi Rusia menemukan diri mereka dalam kondisi genting yang semakin menyerupai zaman Soviet. Sekali lagi, seniman yang dianggap “tidak nyaman” terdegradasi ke bawah tanah dan lanskap budaya independen Rusia sedang terkikis.

Keputusasaan bercampur dengan protes

Dua tahun COVID dan sekarang perang dan sanksinya telah melumpuhkan industri musik yang dalam beberapa tahun terakhir mencoba mengembangkan infrastruktur secara internal dan membangun jembatan secara eksternal.

Adegan yang berkembang di tahun 2010-an, yang membentuk komunitas alternatif di Rusia dan menawarkan versi negara yang berbeda di luar negeri, terasa seperti kenangan yang samar. “Kami telah kehilangan segalanya”, tulis jurnalis musik Nikolai Redkin, dan “mereka yang belum pergi tidak memiliki kekuatan tersisa untuk menciptakan apa pun”.

Kelas kreatif Rusia, yang selama bertahun-tahun menjadi yang paling vokal dalam memperebutkan Putin, mungkin membutuhkan waktu untuk berkumpul kembali.

Perpaduan antara keputusasaan dan protes membuatnya tidak pantas untuk melanjutkan kegiatan musik, dan beberapa musisi telah membatalkan tur mereka: ini bukan waktunya untuk “mengalihkan perhatian” dan “menghibur Anda”, kata bintang pop Monetochka kepada para penggemarnya di media sosial.

Musisi Rusia Mengambil Sikap Menentang Perang di Ukraina

Boris Grebenshchikov, pemimpin band populer Akvarium, telah membatalkan semua konsernya hingga “waktu yang lebih baik”. Grebenshchikov, sering dianggap sebagai Bob Dylan Rusia dan berulang kali masuk daftar hitam selama masa Soviet karena pembangkangan. Akvarium telah dilarang lagi karena menyebut perang di Ukraina sebagai “kegilaan”.

Mumiy Troll, salah satu band rock paling berpengaruh di Rusia dalam 30 tahun terakhir, telah memutuskan untuk hiatus secara langsung tanpa batas waktu: “musik mati”, mereka berkomunikasi di Facebook.

Bill Pitman, Gitaris Studio Terhormat Meninggal di 102 Tahun

Bill Pitman, Gitaris Studio Terhormat Meninggal di 102 Tahun – Sebagai anggota serbaguna dari asosiasi musisi yang dikenal sebagai Wrecking Crew, ia terdengar di banyak lagu pop dan rock terbesar tahun 1960-an dan 70-an.

Bill Pitman, seorang gitaris yang menemani Frank Sinatra, Elvis Presley, Barbra Streisand dan lainnya dari akhir 1950-an hingga 70-an, dan yang selama beberapa dekade terdengar di soundtrack film dan acara televisi Hollywood yang tak terhitung jumlahnya, meninggal pada Kamis malam di rumahnya di La Quinta, California. Dia berusia 102 tahun.

Bill Pitman, Gitaris Studio Terhormat Meninggal di 102 Tahun

Istrinya, Janet Pitman, mengatakan dia meninggal setelah empat minggu di pusat rehabilitasi di Palm Springs, di mana dia dirawat karena patah tulang belakang yang dideritanya karena jatuh, dan seminggu terakhir di rumah di bawah perawatan rumah sakit.

Hampir anonim di luar dunia musik tetapi dihormati di dalamnya, Mr. Pitman adalah anggota dari apa yang kemudian disebut Wrecking Crew korps yang terorganisir secara longgar dari pekerja lepas Los Angeles yang tak tertandingi yang terus-menerus diminta oleh produser rekaman untuk mendukung pemain utama. Sebagai ansambel, mereka mengubah sesi rekaman rutin dan pertunjukan langsung menjadi momen musik yang luar biasa.

Contoh berlimpah: “Orang Asing di Malam” Sinatra (1966). “Blue Hawaii” Presley (1961). Streisand’s “The Way We Were” (1973). “Be My Baby” milik keluarga Ronette (1963). “Good Vibrations” dari The Beach Boys (1966). Pada “Raindrops Keep Fallin’ on My Head,” dari film hit Paul Newman-Robert Redford “Butch Cassidy and the Sundance Kid” (1969), Mr. Pitman memainkan ukulele.

Dalam karir hampir 40 tahun, Mr Pitman memainkan pertunjukan yang tak terhitung jumlahnya untuk studio dan label rekaman yang mendominasi tangga lagu pop tetapi jarang memuji para pemain di belakang bintang. The Wrecking Crew melakukan hampir segalanya skor televisi dan film; aransemen pop, rock dan jazz; bahkan soundtrack kartun. Baik direkam di studio atau di lokasi, semuanya dilakukan dengan presisi dan pizazz.

“Ini adalah pemain sesi crack yang bergerak dengan mudah melalui berbagai gaya: pop, jazz, rockabilly, tetapi terutama rekaman hit dunia dua menit tiga puluh detik yang didengarkan Amerika sepanjang tahun enam puluhan dan tujuh puluhan,” majalah Allegro mengenang dalam 2011. “Jika itu menjadi hit dan direkam di LA, Wrecking Crew memotong treknya.”

Melompat dari studio ke studio sering bermain empat atau lima sesi sehari anggota kru menemani Beach Boys, Sonny and Cher, the Monkees, the Mamas and the Papas, Simon and Garfunkel, Ricky Nelson, Jan and Dean, Johnny Rivers, the Byrds, Nat King Cole, Tony Bennett, Everly Brothers, Peggy Lee, dan banyak lagi hampir setiap pemain terkemuka pada zaman itu.

Langkahnya tanpa henti, Mr. Pitman mengenang dalam film dokumenter Denny Tedesco 2008, “The Wrecking Crew.”

“Kamu berangkat dari rumah jam 7 pagi, dan kamu di Universal jam 9 sampai siang,” katanya. “Sekarang Anda berada di Capitol Records pukul 1. Anda hanya punya waktu untuk sampai di sana, lalu Anda mendapat jingle pada pukul 4, lalu kita berkencan dengan seseorang pada pukul 8, lalu Beach Boys di tengah malam, dan Anda melakukannya. lima hari dalam seminggu.”

Mr Pitman terdengar di soundtrack dari sekitar 200 film, termasuk komedi hitam Perang Korea Robert Altman “M*A*S*H” (1970), komedi Amy Heckerling “Fast Times at Ridgemont High” (1982), film romantis Emile Ardolino drama musikal “Dirty Dancing” (1987) dan fabel gangster Martin Scorsese “Goodfellas” (1990).

Di televisi, gitar bass Danelectro Mr. Pitman terdengar selama bertahun-tahun di “The Wild Wild West.” Dia juga mengerjakan “I Love Lucy,” “Bonanza,” “The Deputy,” “Ironside,” “Rowan and Martin’s Laugh-In,” “The Glen Campbell Goodtime Hour,” “The Sonny and Cher Comedy Hour” dan banyak lagi. pertunjukan lainnya. Dia dikreditkan dengan menggubah musik untuk episode awal dari seri “Star Trek” asli.

Bill Pitman, Gitaris Studio Terhormat Meninggal di 102 Tahun

Meskipun umumnya acuh tak acuh terhadap rock, kata rekan-rekannya, Mr. Pitman memainkannya dengan baik, terkadang mengungkapkan keterkejutan atas keberhasilan karyanya dalam genre itu. Ia jauh lebih antusias dengan jazz, terutama karya komposer dan arranger seperti Marty Paich, Dave Grusin dan Johnny Mandel.

Mr Pitman, yang dibesarkan di New York City dan memiliki tutor musik sejak ia berusia 6 tahun, pulang dari Perang Dunia II dan menuju barat bertekad untuk mencari nafkah di musik. Dia menghadiri Los Angeles Conservatory of Music, belajar mengatur dan menyusun, dan pada dasarnya belajar sendiri keterampilan seorang gitaris master.

Pada tahun 1951, di sebuah klub tempat Peggy Lee bernyanyi, ia bertemu dengan pemain gitar Laurindo Almeida, yang keluar dari band Ms. Lee. Setelah audisi, Mr Pitman dipekerjakan untuk menggantikan Mr Almeida, dan karirnya diluncurkan.

Back to top